Manfaat ‘Outdoor Playing’ Bagi Kecerdasan dan Tumbuh Kembang Anak

Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content
Post Type Selectors

Manfaat 'Outdoor Playing' Bagi Kecerdasan dan Tumbuh Kembang Anak

 

Bermain di luar ruangan secara mandiri sangat penting bagi anak-anak. Banyak ahli mengatakan anak-anak kini  menghadapi ‘defisit bermain di luar ruangan’. Padahal sejatinya  menjadikan waktu bermain di luar sebagai bagian dari rutinitas Anda adalah lebih mudah — dan lebih menyenangkan—daripada yang Anda atau anak Anda bayangkan.

Mengizinkan anak-anak bermain di luar rumah tentu dapat memungkinkan adanya kekhawatiran mengenai pengawasan. Keluarga yang sibuk akan sulit mengatur waktu dalam mendampingi anak bermain.

Waktu yang memungkinkan dapat disediakan setiap orang tua dalam mendampingi anak-anak bermain di luar ruangan tentu berbeda-beda dan beragam model serta durasinya. Seperti yang disebutkan sebelumnya bahwa sebagaimana menurut Traci S. Williams , Psy.D., seorang psikolog bersertifikat, anak-anak saat ini menghadapi “defisit bermain di luar”. Mereka menghabiskan lebih sedikit waktu di luar ruangan daripada yang dilakukan orang tua mereka, dan itu berarti berpotensi kehilangan manfaat fisik, kognitif, dan sosial-emosional dari bermain di luar ruangan.

Manfaat fisik dari bermain di luar sangat luas dan penting karena anak-anak membutuhkannya untuk mengeluarkan energi, untuk kesehatan kardiorespirasi, kualitas tidur, dan nafsu makan mereka. “Berjalan, berlari, melompat, dan memanjat membangun otot, meningkatkan kesadaran spasial, dan memperkuat keseimbangan dan koordinasi anak,” jelas Dr. Williams. “Mereka bisa mendapatkan vitamin D dari matahari, penting untuk kesehatan tulang dan memperbaiki suasana hati mereka.” Dan kesehatan mata dipengaruhi dengan menghabiskan waktu di luar ruangan karena mata Anda fokus pada objek di kejauhan, sehingga mengurangi ketegangan mata. “Anak-anak yang menghabiskan hanya satu jam di luar ruangan setiap hari dapat mengurangi risiko mengembangkan miopia (rabun jauh) hingga lebih dari 14 persen,” kata Dr. Williams. Untuk manfaat kognitif, Karina Linch, chief product officer di BrainPOP, mengatakan “berada di luar membuat rileks dan mengurangi stres. Berada di alam dapat mengurangi depresi, meningkatkan suasana hati, dan bahkan membantu fokus.”

 

Linch menjelaskan bahwa bermain di luar memberdayakan anak-anak untuk mengikuti keingintahuan mereka dan mengaktifkan keterampilan pengamatan. 

Anak-anak dapat mengamati serangga, rumput-rumput liar, mengumpulkan batu-batu kecil yang beragam. Hal ini menguatkan kemampuan sensor dan kekuatan analisis. 

Bermain di luar ruangan juga memiliki nilai  sosial dan emosional—terutama saat bermain dengan orang lain di luar ruangan—mengajarkan kerja sama, komunikasi, mengikuti arahan, dan seni menang/kalah dengan anggun kepada anak-anak. Cara Goodwin , Ph.D., seorang psikolog klinis berlisensi dan penulis What to Do When You Feel Like Hitting , percaya bahwa waktu bermain di luar ruangan itu penting karena “terbuka, kreatif, dan merangsang semua indera anak”.

Berikut adalah beberapa tip dan rekomendasi mudah untuk menjadikan permainan di luar ruangan sebagai bagian rutin dari rutinitas Anda—di mana pun Anda tinggal, seperti apa jadwal Anda, atau seberapa besar penolakan anak Anda karena screen time memanggil.

Membuat Bermain di Luar Ruangan Menyenangkan

Jika memungkinkan, orang tua harus berusaha agar anak-anak mereka menghabiskan setidaknya 30 menit di luar ruangan setiap hari — tetapi jika itu terasa sulit untuk dilakukan, Dr. Williams menyarankan untuk menjadikannya bagian dari hari Anda. Dia mengakhiri hari kerja keluarganya yang sibuk dengan jalan-jalan sore atau bersepeda cepat di sekitar lingkungan mereka. 

Dan hindari memberi reputasi buruk pada permainan di luar ruangan dengan menjadikannya bagian dari hukuman. “Jangan mengancam untuk mengirim anak-anak gaduh keluar,” saran Dr. Williams. Anak-anak merespons dengan baik untuk memiliki struktur dan rutinitas. “Suruh anak-anak Anda bermain di luar saat Anda selesai memasak makan malam atau berjalan-jalan bersama keluarga sebelum mengerjakan pekerjaan rumah,” sarannya. Jika Anda kesulitan bermain di luar ruangan pada hari kerja yang sibuk, Vien menyarankan untuk mengalihkan aktivitas sehari-hari Anda ke luar. “Nikmati camilan di luar ruangan, makanan, dan bahkan sesi pekerjaan rumah, jalan-jalan cepat bersama keluarga setelah makan malam, atau membaca cerita sebelum tidur di teras belakang.”

Melepaskan Diri dari Waktu Menggunakan Layar Gadget

Jeanne Bennett, ketua dewan Proyek Bermain Columbia , percaya bahwa penting untuk membatasi waktu layar dan mendorong anak-anak untuk bermain di luar. “Menciptakan ruang bermain eksplorasi di halaman belakang atau dengan beberapa tetangga di taman setempat adalah cara yang bagus untuk mengajak anak-anak keluar. Sertakan bagian yang longgar seperti sendok, gelas, mangkuk, gelas ukur, kotak kardus, balok kayu, garu, dan membuang truk di tumpukan pasir atau tanah Anda,” jelasnya. “Atau, saat berada di luar, coba berikan petunjuk untuk bereksperimen dan memecahkan masalah seperti ‘buat menara setinggi mungkin’ atau ‘dapatkah Anda membuat seluncuran untuk boneka Anda di gundukan tanah?'” Namun yang terpenting, Bennett mengatakan orang dewasa perlu mengatur sebuah contoh yang baik. “Sementara anak-anak bermain, apakah Anda menggulir media sosial Anda? Jika ya,

Membuat Bermain di Luar Ruangan Berfungsi untuk “Anak Kota”

Sekalipun Anda tinggal di tengah kota yang ramai, anak-anak membutuhkan waktu di luar ruangan. Mungkin diperlukan lebih banyak perencanaan, tetapi strategi sederhana dapat menghasilkan hasil yang besar. Ikuti perburuan pemulung, atau mainkan I Spy dengan berjalan kaki saat Anda berjalan melewati lingkungan Anda. “Bawa anak-anak Anda ke taman bermain lokal, jalur pendakian, tempat memancing, atau piknik di taman. Itu semua adalah cara yang menyenangkan untuk mendapatkan udara segar,” jelas Dr. Williams. “Pada bulan-bulan musim dingin, anak-anak dapat membantu membersihkan salju, membangun manusia salju, atau naik kereta luncur.”

Bennett juga menyarankan untuk menemukan pasar petani lokal dan bertualang berbelanja mingguan untuk buah-buahan dan sayuran segar di sana, bukan di toko bahan makanan. “Lihat jadwal bus dan temukan jalan ke cagar alam, taman alam, atau suaka margasatwa setempat. Bawalah piknik dan teropong,” katanya. “Cari Museum Anak setempat dan pastikan Anda bertanya tentang diskon untuk biaya masuk. Sama dengan kebun binatang setempat.”

Mendorong Bermain Luar Ruangan Mandiri

Bermain di luar ruangan yang tidak terstruktur, dipimpin anak, dan terbuka sangat penting karena membantu anak-anak belajar mengatur perilaku dan emosi mereka sendiri, memecahkan masalah, dan mencari pengalaman menyenangkan sendiri, jelas Dr. Goodwin. Ini juga memberi anak Anda pengaturan baru untuk dijelajahi dan dipecahkan. “Mereka mungkin menemukan batu untuk dipanjat, rumput panjang untuk dijelajahi, air untuk disiram, tongkat untuk dibawa, dan banyak lagi,” kata Vien. “Anda dapat memperkenalkan anak Anda pada sesi bermain di luar ruangan sejak awal. Cukup bawa alas bermain atau selimut bayi Anda ke luar ruangan, tetap tenang, dan biarkan anak Anda mengamati pemandangan, suara, dan bau.” Seiring bertambahnya usia anak Anda, Anda dapat mencoba menyibukkan diri di sekitar dengan membawa laptop ke luar untuk menyelesaikan pekerjaan sambil bermain. “Coba amati anakmu’

Anda juga dapat menggunakan minat dan hasrat dalam ruangan anak Anda saat ini sebagai katalisator untuk membawanya keluar. “Jika anak Anda menghabiskan banyak waktu menggambar dan menulis, dorong mereka untuk membuat sketsa apa yang mereka lihat di luar ruangan: tanaman, pohon, burung, serangga, dan banyak lagi! Jika Anda memiliki pecinta kendaraan, izinkan mereka membawa beberapa mobil atau truk ke luar rumah ,” saran Vien. Mintalah anak Anda membuat sistem jalan atau membangun terowongan yang berfungsi dari bahan alami. Jika anak Anda sangat ingin membangun dengan balok favoritnya, ajaklah mereka untuk membangun di luar dengan tongkat dan batu. “Ajukan tantangan seperti, ‘mari kita bangun rumah yang ukurannya pas untuk tupai!’ atau jika anak Anda suka bermain pura-pura, izinkan mereka membawa boneka atau boneka binatang favoritnya ke luar untuk petualangan bersama.” Jika Anda stres karena faktor kekacauan,

Bagaimana Bermain di Luar Ruangan Juga Menguntungkan Orang Tua

Menghabiskan waktu di luar rumah membantu orang tua merasa lebih ceria dan hadir. “Ini memungkinkan kami menjauh dari laptop dan binatu, membantu kami lebih fokus pada anak-anak kami dan lebih sedikit pada daftar tugas kami,” jelas Vien. “Ini meningkatkan hubungan keluarga.”

Jika Anda memerlukan beberapa ide untuk membawa keluarga Anda keluar, berikut adalah daftar rekomendasi utama Dr. William untuk Anda mulai—dan saya akan memeriksa sendiri banyak di antaranya:

  1. Berkebun
  2. Memainkan tanda
  3. Trampolin
  4. Mengendarai sepeda/becak/skuter
  5. Memanjat pohon
  6. Menggambar dengan kapur
  7. Menerbangkan layangan
  8. Bermain sepak bola, sepak bola, bola voli
  9. Mengunjungi taman bermain
  10. Mengumpulkan daun, ranting, atau biji untuk proyek seni
  11. Lompat tali
  12. Perburuan
  13. Spy game
  14. Semprot lukisan salju (pewarna makanan & air)
  15. Kompetisi bola salju
  16. Meniup gelembung
  17. Menemukan bentuk atau hewan saat menatap awan
  18. Siapkan stasiun penuangan, tabel air, atau baki pasir
  19. Lukisan air mainan lama di tempat sampah plastik
  20. Seni lukis air di tanah

Artikel Pendidikan

Inspirasi

Bagikan supaya bermanfaat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *