Mengembangkan Growth Mindset Dalam Diri Anak

Bagaimana Mengembangkan 'Growth Mindset' Dalam Diri Anak?

Sebagai orang tua, Anda memainkan peran besar dalam memengaruhi pola pikir anak-anak Anda, jadi penting bagi Anda untuk mencontohkan mindset berkembang untuk anak-anak Anda. Menunjukkan kepada anak-anak Anda bahwa Anda senang dengan tantangan, melihat kesalahan sebagai kesempatan belajar, dan memahami nilai dari latihan dan mencoba berbagai strategi akan sangat membantu dalam mengembangkan mindset berkembang mereka.

Memahami ‘mindset’

Sebuah mindset  berkembang adalah keyakinan yang mendasari bahwa kemampuan dapat dikembangkan melalui usaha dan praktek. Anak-anak dengan pola pikir  berkembang dapat bertahan dalam menghadapi tantangan karena mereka memahami bahwa usaha dan kerja keras dapat mengubah kemampuan dan kecerdasan.

Sementara pola pikir tetap – fixed mindset adalah keyakinan bahwa kecerdasan itu statis, dan tidak dapat diubah. Ketika anak-anak memiliki fixed mindset, mereka cenderung mudah menyerah ketika menghadapi rintangan, karena mereka percaya bahwa mereka tidak memiliki apa yang diperlukan untuk mempelajari hal-hal yang sulit

Apa yang bisa orang tua lakukan untuk menumbuhkan dan menguatkan mindset berkembang pada anak?

Orang tua sering bertanya-tanya apa yang bisa mereka lakukan dan katakan untuk menumbuhkan pola pikir anak mereka dari tetap menjadi tumbuh.

Salah satu faktor penting untuk dapat mengembangkan kecerdasan ini adalah keyakinan bahwa kecerdasan adalah hasil kerja keras dan belajar. Orang tua perlu menanmkan visi berikut kepada anak-anak mereka:

1. Ajari Anak Anda bahwa berbuat kesalahan itu dalam belajar itu tidak apa-apa

Mindset ini sebenarnya secara alami sudah biasa dilakukan orang tua dalam masa tumbuh kembang anak, ketika merek mulai belajar mencoba atau belajar sesuatu yang baru. Namun kebanyakan pola iini berubah menjadi tekanan dan cemooh saat anak mulai beranjak besar. Kesalahan atau kegagalan sering menjadi malapetaka bagi anak, kemudian menjadi fixed mindset.

2. Ajari mereka untuk mencoba ide dan pendekatan baru untuk memecahkan masalah

Berbagai masalah dan tugas memerlukan strategi dan metode yang berbeda untuk diselesaikan. Jika anak Anda sedang bergumul dengan suatu masalah, tanyakan apakah ada cara lain yang mungkin berhasil untuk memecahkan masalah tersebut.

3. Ajari mereka untuk tetap berusaha menyelesaikan masalah yang sulit, meski mereka tidak dapat melihat solusi akhir.

Beberapa masalah memerlukan beberapa langkah untuk diselesaikan. Anda mungkin mendapati anak Anda yang hamper putus asa ketika mengerjakan tugas dan ia merasa sulit. Dorong dia untuk mencoba dan meyakininya bahwa kadang orang perlu bersabar dan sedikit lebih lelah dalam mencapai sesuatu yang ingin dicapai. Maka berusaha dan kerja keras adalah kunci keberhasilan dalam tugas apapun.

4. Tanamkan kepada mereka mereka, “kesalahan membantu otak saya tumbuh”

Dr Carol Dweck berulang kali mendorong guru untuk mengingatkan siswa bahwa kesalahan membantu otak mereka tumbuh. Dia mengajarkan bahwa ketika seseorang dengan mudah menemukan jawaban, mereka telah menunjukkan pengetahuan yang telah mereka miliki tanpa mempelajari apa pun. Ketika seseorang membuat kesalahan, mereka dipaksa untuk mencari tahu mengapa dan kemudian belajar sesuatu yang baru dalam prosesnya.

Menggunakan pepatah “Kesalahan Membuat Brian Saya Tumbuh” tidak hanya menghilangkan rasa takut akan kemungkinan salah, tetapi juga memvalidasi upaya yang diperlukan untuk membuat kesalahan.

5. Ajari mereka untuk memperhatikan pendekatan mereka dalam pemecahan masalah

Ini bukan hanya memastikan mereka mengikuti serangkaian langkah untuk menyelesaikan makalah bahasa Inggris mereka atau melakukan algoritme matematika. Ini meminta mereka untuk melihat bagaimana mereka sendiri memilih untuk memecahkan masalah.

Apakah mereka menggambar untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang mereka coba pecahkan? Apakah mereka mencari pertanyaan spesifik yang ditanyakan oleh sebuah tugas?

Anda dapat bertanya kepada anak Anda bagaimana mereka memutuskan untuk memecahkan masalah atau memuji mereka karena berhenti untuk memikirkan pendekatan mana yang harus diambil untuk memecahkan masalah.

6. Ajari mereka untuk berbicara tentang kesalahan

Yang ini bukan tentang tampil rendah hati. Anda ingin anak Anda merasa nyaman mendiskusikan apa yang tidak berhasil, sehingga mereka belajar mendiskusikan pendekatan untuk memecahkan masalah dan menyelesaikan pekerjaan.

Ini dapat membantu mereka belajar mengidentifikasi apa yang telah mereka coba yang tidak berhasil, sehingga mereka dapat mencoba lagi dan menemukan apa yang berhasil. Ini juga akan membantu mengembangkan keterampilan yang baik untuk bekerja dengan orang lain, keterampilan yang mendapatkan nilai di tempat kerja.

Lebih penting untuk mengupayakan umpan balik mindset berkembang daripada menjadi sempurna. Semakin Anda mengadopsi sikap ini, semakin anak Anda akan melakukannya.

Hal ini juga berlaku untuk anak Anda. Bahkan jika guru anak Anda percaya bahwa setiap anak dapat memperkuat kecerdasan mereka melalui pembelajaran, anak Anda mungkin memiliki saat-saat di mana mereka tidak yakin apakah mereka akan mampu menguasai sesuatu . Hanya mengingatkan mereka untuk terus berusaha.

[RAM-Agt-22-2022]

Bagikan supaya bermanfaat

Recomended

Explore

10 Film Menarik Tentang Artificial Intelligence

Jauh sebelum era AI sekarang yang ditandai dengan maraknya aplikasi pintar berbasis kecerdasan buatan, Industri film telah lama mengangkat berbagai cerita dengan pesan kemajuan teknologi, kehidupan di masa mendatang, hingga peran robot yang banyak menggantikan manusia.

Catatan Korupsi Tahun 2023

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Indonesia mencatat Corruption Perception Index (CPI) atau Indeks Persepsi Korupsi (IPK) Indonesia pada 2023 turun 4 poin menjadi 34 dari sebelumnya 38 pada 2021. Dengan penurunan Indeks Persepsi Korupsi tersebut, Indonesia berada di posisi 110 dari 180 negara yang disurvei.

Artikel Parenting

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *