Problematika Keluarga Modern

Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content
Post Type Selectors

Problematika Keluarga Modern

Keluarga modern mengacu pada keluarga terkecil yang terdiri dari suami, istri dan anak-anak mereka. Keluarga modern terpisah dari keluarga gabungan dan dijadikan rumah tersendiri. Anggota keluarga modern adalah anggota yang memiliki kemandirian. Misalnya Ayah Ibu sama-sama memiliki penghasilan dari pekerjaan masing-masing.

Dalam konsep modernitas di keluarga ini menekankan kesetaraan, negosiasi, dan komunikasi terbuka dalam unit keluarga yang patut diapresiasi. Dengan kata lain, keluarga modern lebih terbuka dan sangat demokratis daripada keluarga tradisional.

Namun, seperti apa pun dalam hidup, jika dilakukan secara berlebihan dapat menimbulkan tantangan tertentu. Kesulitan-kesulitan ini sering muncul ketika keseimbangan antara kebebasan dan tanggung jawab tidak dijaga dengan baik oleh orang tua. Konsekuensi dan implikasi pola yang disajikan di sini menyoroti potensi kekhawatiran orang tua yang ingin mendorong dinamika keluarga yang sehat dan demokratis baru telah bermunculan, yang mencerminkan keyakinan dan nilai-nilai berbeda di sekitar peran ini. 

Salah satu pola yang paling umum adalah apa yang kita sebut pola demokratis-permisif, yang menekankan tidak adanya hierarki dalam unit keluarga. Seperti pola pengasuhan yang positif.

Bagaimana keluarga modern membangun ideologi

Pola keluarga yang modern dibangun dengan landasan tipikal demokratis-permisif. Ini bisa jadi muncul dari landasan ideologis yang dibangun dalam keluarga asal,  melalui pengalaman masa remaja kita, terutama jika kita bergabung atau terlibat dalam kelompok sosial, politik, dan budaya tertentu. 

Dalam hal kepengasuhan, keluarga demokratis-permisif  menolak otoritarianisme. Oleh karenanya dialog dan keterbukaan akan lebih diutamakan daripada mendasarkan pola hubungan tua muda.

Kemudian problematika yang biasanya muncul dari ideologi ini, lumrahnya sikap permisif, pilihan pribadi yang bebas untuk menentukan, aturan kuatnya ada di negosiasi dan argumentasi rasional.

Dalam menerapkan pola tersebut dibutuhkan prasyarat sebagai berikut:

  1. Tindakan dan perilaku: Tindakan harus dimotivasi oleh keyakinan dan persetujuan, bukan pemaksaan.
  2. Persetujuan diperoleh melalui dialog terbuka berdasarkan argumen yang masuk akal dan masuk akal. Ketidaksepakatan anggota mana pun memiliki kekuatan untuk menghalangi keputusan, yang berpotensi menyebabkan kesulitan dalam mencapai konsensus.
  3. Perjanjian Aturan: Aturan ditetapkan melalui negosiasi, memastikan keadilan dan keseimbangan.
  4. Mencegah Penyalahgunaan Kekuasaan: Negosiasi bertindak sebagai tindakan balasan terhadap penyalahgunaan kekuasaan yang berlebihan.
  5. Harmoni dengan segala cara: Tujuan utamanya adalah mencapai harmoni dan meminimalkan konflik.
  6. Hak yang Sama: Semua anggota keluarga memiliki hak yang sama dalam rumah tangga.
  7. artikel berlanjut setelah iklan
  8. Fleksibilitas dan Penyerah
Ketika prasayarat tersebut tidak terpenuhi, maka pola demokratis-permisif menjadi permasalahan dalam buruknya hubungan orang tua – anak. Sikap permisif menjadi ancaman hilangnya penghormatan dan penghargaan.
Kita bisa melihat ekses dari masalah itu adalah terjadi keretakkan hubungan pasangan atau orang tua dengan anak.
Risiko Sikap Permisif

 

Saat anak memasuki keluarga, pola permisif ini menghadapi tantangan baru. Tanpa adaptasi yang tepat, pola ini secara tidak sengaja dapat mengarah pada sikap permisif yang berlebihan, di mana anak-anak memperoleh kekuasaan dan pengaruh nyata yang tidak proporsional terhadap pertumbuhan anak.

Kecemasan keluarga, saya bahkan mengamati anak-anak dibawa untuk memilih mobil keluarga atau mengawasi pembelian rumah baru. Dengan menerima anak-anak ke “pengadilan” dari diskusi keluarga yang mungkin mereka hadapi sebelum waktunya, tanggung jawab yang belum siap mereka tangani secara perkembangan dan hal ini dapat menciptakan bentuk pengambilan keputusan.

Tidak adanya Konsekuensi

Berbeda dengan sistem demokrasi tradisional, pola keluarga demokratis-permisif seringkali tidak memiliki konsekuensi praktis terhadap pelanggaran peraturan. Aturan diungkapkan dan didiskusikan secara lembut, sehingga mengaburkan batas antara apa yang dimaksud dengan aturan dan apa yang merupakan nasihat atau saran. 

Ketidakkonsistenan ini dapat memberikan kontribusi yang berbahaya terhadap fluktuasi peraturan dan peran yang terus-menerus dalam keluarga dan mencemari hubungan keluarga dengan kebingungan peran dan tanggung jawab. Berbeda dengan gagasan ideologis atau teoretis tentang kesetaraan, anak-anak dalam pola demokratis-permisif biasanya tidak diberi tugas rumah tangga. Tanpa merasakan tanggung jawab atau konsekuensi karena mengabaikan tugas-tugas tersebut, anak-anak mungkin akan terbiasa melalaikan kewajiban mereka saat mereka dewasa, sehingga menimbulkan masalah nyata dalam hubungan remaja dan dewasa awal.

Penerapan konsekwensi dalam keluarga modern
Banyak sumber informasi tentang penerapan konsekwensi dalam mengasuh anak, atau mendidik anak untuk dapat berdisiplin. Lebih lanjut, konsep konsekwensilogis dalam menerapkan disiplin dekat dengan unsur ketidaknyamanan atau menyalahkan, bahkan dalam beberapa contoh kasus, konsekwensi menjadi tekanan.

Penerapan konsekwensi banyak dievaluasi oleh para pakar pendidikan, karena baik hukuman maupun konsekwensi (yang diharapkan lebih demokratis) tidaklah menjadi solusi terbaik untuk jangka panjang.

Menjadi keluarga yang demokratis sebagai dasar ideologi keluarga modern menjadi permasalahan unik di tengah arus keterbukaan dan perubahan budaya global. Simpulannya setiap keluarga yang hidup dengan keterbukaan dan kesetaraan sebagai landasan filosofis hubungan antat keluarga, hubungan anak orang tua, harus mengupayakan prasyarat implementasi ideologi demokratis-permisif yang dimaksud.

Bagikan supaya bermanfaat

Artikel Pendidikan

Artikel Parenting Lainnya

Inspirasi

Sorotan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *