Perspektif Ilmu Pengetahuan Mengenai Tidur

Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content
Post Type Selectors

Perspektif Ilmu Pengetahuan Mengenai Tidur

 

Tidur memberi tubuh Anda, termasuk otak Anda, waktu untuk memperbaiki diri dan menjalankan fungsi penting, seperti membuang limbah dan melepaskan hormon. Tidur sangat penting untuk kesehatan yang baik. Faktanya, kita membutuhkan tidur untuk bertahan hidup – sama seperti kita membutuhkan makanan dan air. 

Jadi, tidak heran kita menghabiskan sekitar sepertiga hidup kita untuk tidur. Banyak proses biologis yang terjadi selama tidur: Otak menyimpan informasi baru dan membuang limbah beracun. Sel-sel saraf berkomunikasi dan mengatur ulang, yang mendukung fungsi otak yang sehat. 

Kemudian melalui tidur, tubuh memperbaiki sel, memulihkan energi, dan melepaskan molekul seperti hormon dan protein. Proses-proses ini sangat penting untuk kesehatan kita secara keseluruhan. Tanpanya, tubuh kita tidak dapat berfungsi dengan baik. Mari kita lihat lebih dekat alasan kita tidur, dan apa jadinya jika kita kurang tidur.

Alasan manusia butuh tidur

Masih banyak yang belum diketahui tentang alasan bahwa kita butuh tidur. Namun, sudah diterima secara luas bahwa tidak hanya ada satu penjelasan mengapa kita perlu tidur. Hal ini mungkin diperlukan karena berbagai alasan biologis.

Hingga saat ini, para ilmuwan telah menemukan bahwa tidur membantu tubuh dalam beberapa cara. Tapi yang jelas, bahwa mengapa manusia butuh tidur, karena alasan berikut ini:

Konservasi Energi

Menurut teori konservasi energi, kita memerlukan tidur untuk menghemat energi. Tidur memungkinkan kita mengurangi kebutuhan kalori dengan menghabiskan sebagian waktu kita berfungsi pada metabolisme yang lebih rendah.

Konsep ini didukung oleh penurunan tingkat metabolisme kita saat tidur. Penelitian menunjukkan bahwa tidur 8 jam bagi manusia dapat menghasilkan penghematan energi harian sebesar 35 persen dibandingkan terjaga penuh.

Teori konservasi energi tentang tidur menyatakan bahwa tujuan utama tidur adalah untuk mengurangi penggunaan energi seseorang pada siang dan malam hari, ketika berburu makanan tidak nyaman dan kurang efisien.

Restorasi seluler

Teori lain yang disebut teori restoratif mengatakan tubuh membutuhkan tidur untuk memulihkan diri.

Idenya adalah bahwa tidur memungkinkan sel untuk memperbaiki dan tumbuh kembali. Hal ini didukung oleh banyak proses penting yang terjadi saat tidur, antara lain:

   1. perbaikan otot
   2. sintesis protein
   3. pertumbuhan jaringan
   4. pelepasan hormon

Fungsi otak

Teori plastisitas otak mengatakan tidur diperlukan untuk fungsi otak. Secara khusus, ini memungkinkan neuron, atau sel saraf Anda, untuk mengatur ulang.

Saat Anda tidur, sistem glymphatic (pembersihan limbah) otak Anda membersihkan limbah dari sistem saraf pusat. Ini menghilangkan produk sampingan beracun dari otak Anda, yang menumpuk sepanjang hari. Hal ini memungkinkan otak Anda bekerja dengan baik saat Anda bangun.

Penelitian menunjukkan bahwa tidur berkontribusi terhadap fungsi memori dengan mengubah ingatan jangka pendek menjadi ingatan jangka panjang, serta dengan menghapus, atau melupakan, informasi yang tidak diperlukan yang mungkin mengacaukan sistem saraf.

Pengaruh tidur terhadap fungsi otak: 

  1. untuk belajar
  2. fungsi memori / penyimpanan
  3. keterampilan memecahkan masalah
  4. kreativitas
  5. pengambilan keputusan
  6. kemampuan fokus
  7. konsentrasi
  

Kesejahteraan emosional

Demikian pula, tidur diperlukan untuk kesehatan emosional. Saat tidur, aktivitas otak meningkat di area yang mengatur emosi, sehingga mendukung kesehatan fungsi otak dan kestabilan emosi.

Area otak yang meningkatkan aktifitas saat tidur: 

  1. amigdala
  2. striatum
  3. hipokampus
  4. insula
  5. korteks prefrontal medial

Salah satu contoh bagaimana tidur dapat membantu mengatur emosi terjadi di amigdala. Bagian otak ini, yang terletak di lobus temporal, bertanggung jawab atas respons rasa takut. Inilah yang mengontrol reaksi Anda ketika Anda menghadapi ancaman, seperti situasi stres.

Saat Anda cukup tidur, amigdala dapat merespons dengan cara yang lebih adaptif. Namun jika Anda kurang tidur, amigdala cenderung bereaksi berlebihan.

Penelitian menunjukkan bahwa tidur dan kesehatan mental saling terkait. Di satu sisi, gangguan tidur dapat berkontribusi terhadap timbulnya dan berkembangnya masalah kesehatan mental, namun di sisi lain, masalah kesehatan mental juga dapat berkontribusi terhadap gangguan tidur.

Pemeliharaan berat badan

Tidur memengaruhi berat badan Anda dengan mengendalikan hormon rasa lapar. Hormon-hormon tersebut antara lain ghrelin, yang meningkatkan nafsu makan, dan leptin, yang meningkatkan rasa kenyang setelah makan.

Saat tidur, ghrelin berkurang karena Anda menggunakan lebih sedikit energi dibandingkan saat Anda bangun.

Namun, kurang tidur meningkatkan ghrelin dan menekan leptin. Ketidakseimbangan ini membuat Anda lebih lapar, sehingga meningkatkan risiko makan lebih banyak kalori dan menambah berat badan.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa kurang tidur kronis, bahkan hanya tidur singkat selama lima malam berturut-turut, dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko:

  1. kegemukan
  2. sindrom metabolik
  3. diabetes tipe 2

Sebagai fungsi insulin yang tepat

Insulin adalah hormon yang membantu sel Anda menggunakan glukosa, atau gula, untuk energi. Namun pada resistensi insulin, sel-sel Anda tidak merespons insulin dengan baik. Hal ini dapat menyebabkan kadar glukosa darah tinggi dan akhirnya diabetes tipe 2. Tidur dapat melindungi terhadap resistensi insulin. Itu menjaga sel-sel Anda tetap sehat sehingga mereka dapat dengan mudah mengambil glukosa. Otak juga menggunakan lebih sedikit glukosa saat tidur, yang membantu tubuh mengatur glukosa darah secara keseluruhan.

Imunitas

Sistem kekebalan tubuh yang sehat dan kuat bergantung pada tidur. Penelitian menunjukkan bahwa kurang tidur dapat menghambat respon imun dan membuat tubuh rentan terhadap kuman. Saat Anda tidur, tubuh Anda memproduksi sitokin, yaitu protein yang melawan infeksi dan peradangan. Ini juga menghasilkan antibodi dan sel kekebalan tertentu. Bersama-sama, molekul-molekul ini mencegah penyakit dengan menghancurkan kuman berbahaya. Itu sebabnya tidur sangat penting ketika Anda sedang sakit atau stres. Pada masa-masa ini, tubuh membutuhkan lebih banyak sel kekebalan dan protein.

Kesehatan jantung

Meskipun penyebab pastinya belum jelas, para ilmuwan berpendapat tidur mendukung kesehatan jantung. Hal ini berasal dari hubungan antara penyakit jantung dan kurang tidur. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan rata-rata orang dewasa membutuhkan 7 jam tidur malam. Mengonsumsi kurang dari itu secara rutin dapat menyebabkan masalah kesehatan, yang banyak di antaranya dapat mengganggu kesehatan jantung Anda. Kurang tidur dikaitkan dengan faktor risiko penyakit jantung, termasuk: tekanan darah tinggi, peningkatan aktivitas sistem saraf simpatis, peningkatan peradangan, peningkatan kadar kortisol, peningkatan berat badan, resistensi insulin.

Bagikan supaya bermanfaat

Artikel Pendidikan

Artikel Parenting

Inspirasi

Sorotan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *