Hubungi BungRam    

10 hal Untuk anak sukses
275A6C13-28AA-4FBD-8779-E29DDF339284

Sekolah Orangtua

10 Hal Untuk Menjadikan Anak-anak Sukses – Belajar dari Walter Elias Disney


  

“Every child is born blessed with a vivid imagination. But just as a muscle grows flabby with disuse, so the bright imagination of the child pales in later years if he ceases to exercise it   ."  (Walt Disney)

 

    

Walter Elias Disney, seorang anak lelaki yang berusia 15 tahun, bekerja sebagai penjual koran untuk menghidupi keluarganya dan tidak punya banyak waktu untuk sekolah. Meskipun ia memulai kegiatan belajar di Park School Marceline pada musim gugur, 1909 bersama dengan adik perempuannya, Ruth . Di waktu luangnya, dia pergi ke teater tempat dia belajar vaudeville. Dia adalah penggemar berat Charlie Chaplin dan suka menggambar kartun untuk di atas kertas selama di sekolah.

 

Ketika Amerika memasuki Perang Besar, dia menunjukkan patriotismenya untuk negaranya dan melamar bergabung dengan tentara. Meskipun dia ditolak karena dia berusia 16 tahun. Tapi dia akhirnya mendukung negaranya selama perang dengan bergabung dengan unit Palang Merah di mana dia bekerja sebagai sopir ambulans.

 

Pada tahun 1911, ia pindah ke Kansas City, Missouri . Di sana, Walter menghadiri Benton Grammar School, di mana ia bertemu sesama mahasiswa Walter Pfeiffer, yang datang dari keluarga penggemar teater dan memperkenalkannya ke dunia vaudeville dan film. Tak lama, dia menghabiskan lebih banyak waktu di rumah Pfeiffers.  Elias telah membeli rute pengiriman surat kabar untuk The Kansas City Star dan Kansas City Times . Walter D dan saudara lelakinya Roy bangun pukul 4.30 setiap pagi untuk mengantarkan Times sebelum sekolah dan bekerja di kantor koran Kansas City  Star malam harinya setelah sekolah. Jadwalnya melelahkan, dan ia sering menerima nilai buruk setelah tertidur di kelas, tetapi ia melanjutkan rutinitas kerjanya di kantor koran tersebut  selama lebih dari enam tahun. Ia menghadiri kursus hari Sabtu di Institut Seni Kota Kansas dan juga mengambil kursus korespondensi dalam pembuatan kartun. 

 

Semangatnya bercita-cita ingin menjadi aktor tetapi kemudian memutuskan untuk menggambar karikatur politik atau komik untuk koran. Saudaranya Roy mendapatkan pekerjaan di Presmen Rubun Art Studio di mana ia membuat iklan untuk surat kabar, majalah, dan bioskop. Di studio ini ia bertemu kartunis 'Ubbe Iwerks' dan mereka membentuk perusahaan 'Iwerks-Disney Commercial Artists' yang berumur pendek. Di tempat itu Walter menemuka jalannya dan kesenangan untuk berkarya menghasilkan kartunnya sendiri 'Laugh-O-Grams' di mana ia sebenarnya meminjam kamera dari perusahaan. Ini adalah awal kesuksesannya dan karyanya benar-benar mendapat apresiasi dari Kansas City dan setelah itu ia berusaha membangun  studio dan merekrut animatornya sendiri. Tapi dia tidak berhasil membayar gaji karyawannya yang tinggi.

 

Kemudian dia memutuskan untuk pindah ke Hollywood di mana dia menjual kameranya pada Juli 1923. Dia pergi ke banyak studio tetapi tidak ada yang berhasil dan dia akhirnya meminta saudaranya Roy dan temannya kartunis Iwerks untuk bergabung dengannya dan mereka bersama-sama memulai Disney Brother's Studio. Akhirnya ia menemukan ide untuk karakter kartunnya ‘mouse’,  yang dia sebut Mortimer , namanya akhirnya berubah menjadi ' Mickey Mouse' yang kemudian menjasi  salah satu karakter film animasi paling populer di industri film saat itu.  Setiap anak menyukai Mickey Mouse. Kemudian animasi berubah menjadi kenyataan dengan merilis mainan, topi dan gaun Disney yang menjadi populer dan merevolusi industri film kartun ke berbagai sektor lainnya. 

 

Kini nama ‘Walter Disney’ (Walt Disney) menjadi satu ikon  film animasi terbesar  di dunia. Ia tetap menjadi tokoh sentral dalam sejarah animasi. Melalui inovasi teknologi dan aliansi dengan pemerintah dan perusahaan, ia mengubah sebuah studio kecil dalam bentuk komunikasi marjinal menjadi raksasa industri rekreasi multinasional. Terlepas dari kritiknya, visinya tentang utopia korporasi modern sebagai perpanjangan dari nilai-nilai tradisional Amerika mungkin telah memperoleh mata uang yang lebih besar di tahun-tahun setelah kematiannya. 

 

Kutipan sejarah hidup Walt Disney di atas saya maksudkan untuk mengambil sebuah  catatan kecil tentang arti kesuksesan. Sebuah perjalanan anak lelaki gigih dan ambisius meniti kesuksesannya di industri film kartun. Banyak komentar tentang kehidupan Walt Disney semasa hidup dan setelah kematiannya. Namun satu hal yang perlu kita ambil pelajarannya ialah tentang pelajaran menuju kesuksesan memimpin organisasi besar industri film animasi.

 

Semua orang tua ingin anak-anak mereka menjadi sukses . Orang tua tentu ingin anak-anak dipandang sebagai pemimpin yang berani, mau mengambil tantangan apa pun. Namun, menanamkan sifat kepemimpinan pada anak-anak membutuhkan banyak latihan dan kesabaran.

 

Belajar dari kesuksesan Walter Elias Disney, ada 10 hal penting yang bisa kita terapkan untuk memgasuh anak-anak menuju kepemimpinan yang sukses:

  

1. Berikan kesempatan anak mengembangkan imajinasi

 

Imajinasi adalah kemampuan otak yang secara alami melekat pada anak. Kegagalan pendidikan sekarang ini, adalah minimnya kesempatan anak untuk berimajinasi, kemudian digantikan oleh cengkeraman pola belajar yang menghambat daya nalar dan kreatifitas. Terutama penindasan dunia industri atas   dunia akademik yang mempersempit ruang kreatifitas anak dengan jargon kecerdasan berlatar kognitif. 

 

2. Fokus Pada Kecerdasan Emosional

 

Kecerdasan emosional menunjukkan seberapa baik anak Anda memahami empati dan simpati, dan merupakan faktor penting dalam pemecahan masalah. Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, ini adalah keterampilan penting untuk dimiliki sebagai seorang pemimpin. 

 

3. Merangkul Kegagalan

 

Ini bisa sulit bagi banyak orang tua. Kita kadang-kadang bisa begitu larut dalam menginginkan yang terbaik untuk anak-anak kita sehingga kita lalai untuk berurusan dengan apa yang terjadi ketika segalanya tidak berjalan sesuai rencana. Seperti yang dicatat oleh Psychological Science , bagaimana seorang anak berurusan dengan kegagalan dan kesulitan adalah prediktor kuat pertumbuhan dan kecerdasannya. Pastikan Anda mengajari anak Anda untuk menghadapi kegagalan dengan cara yang sehat dan konstruktif.

 

4. Tetapkan Praktek Keuangan yang Baik

 

Salah satu hal terpenting untuk mengajar anak-anak Anda adalah bagaimana mengatur keuangan mereka. Masa-masa sulit dapat menimpa siapa pun; yang penting adalah bagaimana mereka merespons. Seperti yang dicatat CreditRepair , efek  menetes-turun dari utang dapat memengaruhi gaya pengasuhan Anda, serta kebahagiaan keluarga Anda secara keseluruhan.

 

5. Ajak anak dalam sebuah perjalanan

 

Bepergian tidak harus berarti Anda harus melakukan perjalanan ke luar negeri. Itu bisa melibatkan kunjungan ke taman kota, daerah terdekat dari rumah, atau tempat rekreasi yang edukatif dan berbiaya murah.  Intinya adalah Anda menghabiskan waktu berkualitas bersama anak-anak di luar rumah. Menurut  sebuah studi oleh New Mexico State University, orang tua yang meluangkan waktu untuk melakukan kegiatan dengan anak-anak mereka memiliki hubungan emosional yang jauh lebih kuat daripada mereka yang hanya berada di ruangan yang sama menonton TV. Ini tidak selalu tentang jumlah waktu yang Anda habiskan bersama anak-anak Anda, tetapi kualitasnya.

 

6. Ajarkan Kesabaran

 

Kesabaran adalah keterampilan yang, jika diajarkan dengan benar, dapat bertahan seumur hidup. Itu salah satu alasan memancing dan berburu adalah kegiatan populer bagi orang tua dan anak-anak, karena mereka mengajarkan " kesabaran proaktif ." Anda sengaja melakukan sesuatu yang membutuhkan waktu menunggu, yang merupakan keterampilan hebat untuk menjadi pendengar atau pengamat yang luar biasa.

 

7. Beri Mereka Waktu Untuk Menjadi Kreatif

 

Kreativitas adalah salah satu alat terbaik yang bisa dimiliki seorang pemimpin, jadi penting untuk memberi anak-anak Anda kesempatan untuk melenturkan otot kreatif mereka. Seperti yang dicatat oleh majalah Greater Good dari Berkeley University , ada banyak cara bagus untuk menumbuhkan kreativitas, termasuk mendorong mereka untuk membaca dan memiliki karya seni di sekitar rumah. Walter Disney adala sosok kreatif yang gigih dalam mencapai kesuksesannya melalui gambar kartun yang dibuatnya sejak kecil.

 

8. Berlatih Teknik Negosiasi dengan Mereka

 

Mungkin terdengar konyol bahwa orang tua harus mengajari anak-anak mereka untuk berada di level yang sama dengan mereka, tetapi sebenarnya itu adalah keterampilan komunikasi yang cukup berguna. Sebuah studi yang dilakukan oleh  Universitas Bond pada pengajaran negosiasi menunjukkan bahwa permainan peran yang difokuskan pada melihat sudut pandang yang berbeda dari suatu situasi bisa efektif melatih anak bernegosiasi.

 

9. Tanamkan Bahaya Penundaan

 

Hampir setiap orang menunda-nunda suatu saat. Namun, jika penundaan menjadi kebiasaan, hal itu dapat mencegah seseorang mencapai potensi penuhnya. Sebagai orang tua, Anda selalu ingin membiarkan anak Anda menjadi anak kecil, tetapi juga penting untuk mengajari mereka cara menyelesaikan sesuatu saat diperlukan. 

  

10. Memimpin dengan Memberi Contoh

 

Kata-kata itu benar: sebagai orang tua, Anda akan menjadi guru terpenting yang akan dimiliki anak Anda. Apa pun yang Anda lakukan, mereka akan meniru. Tidak percaya padaku Sebuah studi yang dilakukan oleh Pew menemukan bahwa  72% dari orang tua ingin mereka orang tua untuk melihat mereka sebagai orang tua yang baik. Fenomena ini berlangsung seumur hidup, jadi biasakan diri sebaik mungkin. Dijamin memiliki efek abadi pada anak-anak Anda!

  

[BungRam]

   


 

      

Share to