Hubungi BungRam    

Berteman Dengan ‘Narsis’

Bagikan

Berteman Dengan Orang ‘Narsis’?

Berikut Hal-hal Yang Perlu Kita Pahami Tentang ‘Narsistik’.  

 

Pernah melihat unggahan di media sosial tentang seseorang dan aktifitasnya yang cukup mencolok? Atau boleh dikatakan berlebihan? Berlebihan karena hampir semua unggahannya mengisyaratkan bahwa dirinya merasa sangat istimewa, ingin menjaring ‘like’, komentar sebanyak-banyaknya, ingin dipuji karena unggahannya. Keinginan dan obsesi itu kemudian terus bertambah dan menjadi berlebihan. Perilaku orang itu bisa disebut sebagai mengidap ‘narsistik’.

Menurut psikolog, narsisitik adalah bagian dari gangguan kepribadian, personlity disorder. Sebutan lainnya adalah  megalomania, gangguan kepribadian yang ditandai dengan pola jangka panjang dari mementingkan diri sendiri yang berlebihan, keinginan yang berlebihan untuk dikagumi.


Orang dengan gangguan kepribadian narsistik sering menghabiskan banyak waktu melamun tentang mencapai kekuasaan dan kesuksesan, dan merasakan ketidakadilan karena gagal melakukannya. Ini adalah pola pikiran obsesif dan rasa identitas yang tidak stabil, sering  mengatasi kehidupan nyata di bawah standar. 

 

Bagaimana mengidentifikasi perilaku narsistik pada orang-orang di sekitar kita?

Secara umum bisa kita pahami bahwa seseorang mengidap gangguan kepribadian narsistik bilamana ia begitu memiliki keinginan atau obsesi terhadap pujian yang berlebihan. 

 

Dan Neuharth, Ph.D., MFT, seorang terapis pernikahan dan keluarga berlisensi dan penulis buku terlaris If You Had Controlling Parents: How to Make Peace with Your Past and , menyebutkan dalam tulisannya di Psychologytoday bahwa orang dengan gaya narsis  atau gangguan keperibadian narsistik memiliki perilaku dengan ciri-ciri seperti berikut:


· Menghindari introspeksi

· Kurang memiliki empati

· Menjadi hipersensitif terhadap hal-hal kecil

· Bertindak impulsif 

· Merusak suasana hati orang lain / temannya

· Menolak atau menyembunyikan kesalahan 

· Dihinggapi  rasa takut

· Suka menyalahkan orang lain 

· Stonewall atau mundur saat merasa kecewa atau kesal 

· Marah ketika dikritik

· Mengejar strategi menang-kalah 

· Menyimpan dendam

· Memiliki hubungan satu arah

 

Perilaku narsis seperti yang tercantum di atas umumnya muncul untuk menyamarkan rasa tidak aman orang dengan gangguan kepribadian tersebut. Beberapa perilaku, seperti menghindari introspeksi, menyangkal kesalahan, menghalangi, atau menyalahkan orang lain, berusaha untuk menyorot dari kekurangan, ada juga pada  seorang narsis.

Lainnya, seperti merusak suasana hati orang lain yang baik, menyimpan dendam, dan menjadi hipersensitif terhadap hinaan dan kritik, dirancang untuk menempatkan orang lain pada posisi defensif dengan harapan bahwa orang lain akan lebih kecil kemungkinannya untuk menantang ego rapuh seorang narsis dan citra diri yang goyah .

Yang lain lagi, seperti memiliki hubungan satu arah atau kurang empati, mencerminkan kesulitan yang dihadapi seorang narsis dalam melakukan apapun selain hubungan yang dangkal atau transaksional.

Para narsis cenderung menitikberatkan  jatidirinya kepada nili-nilai;

- Kesempurnaan 

- Dapatkan perhatian dari orang lain

- Keunggulan

- Kemenangan

- Status

- Gambaran diri

 

Apa saja penyebab gangguan kepribadian narsistik?

Penyebab gangguan kepribadian narsistik tidak dipahami dengan baik. Namun, cacat genetik yang diturunkan dianggap bertanggung jawab atas banyak kasus gangguan tersebut. Faktor lingkungan juga  berkontribusi sebagai penyebabnya, seperti:

  •    * pelecehan atau penelantaran masa kecil
  •    * orang tua, kerabat, atau keluarga yang memanjakan secara berlebihan
  •    * harapan yang tidak realistis dari orang tua
  •    * pergaulan bebas (sering menyertai narsisme)
  •    * pengaruh budaya
  •    * terlahir dengan temperamen yang terlalu sensitif
  •    * mempelajari perilaku manipulatif dari orang tua atau teman sebaya
  •    * dipuji berlebihan karena perilaku baik dan dikritik berlebihan karena perilaku buruk
  •    * pengasuhan orang tua yang tidak konsisten atau tidak terduga
  •    * tumbuh dengan harapan yang tidak realistis dari orang tua
  •    * dikagumi secara berlebihan tanpa umpan balik yang realistis untuk membumikan          Anda dengan kenyataan
  •    * menerima pujian berlebihan dari orang tua atau orang lain yang berfokus pada                 penampilan atau kemampuan Anda.
 

Apa yang harus dilakukan dengan seorang narsis?

 

Ketika kita mengetahui setelah melakukan pendalaman interaksi dengan seorang narsis, Ambil langkah-langkah dari saran Kara Mayer Robinson – seorang psikoterapis dan juga jurnalis The New York Times –   ini untuk menangani seorang narsisis:

 

 1. Edukasi diri Anda 

Cari tahu lebih lanjut tentang gangguan tersebut. Ini dapat membantu Anda memahami kekuatan dan kelemahan narsisis dan belajar bagaimana menanganinya dengan lebih baik. 


 2. Buat batasan 

Jadikan  jelas tentang batasan Anda. Ini mungkin membuat marah atau kecewa si narsis, tapi tidak apa-apa. Ingat, bukan tugas Anda untuk mengendalikan emosi orang itu.


 3. Bicaralah untuk diri Anda sendiri 

Ketika Anda membutuhkan sesuatu, jelas dan ringkas. Pastikan mereka memahami permintaan Anda.


 4. Perhatikan kata-kata Anda . Orang narsisis tidak menerima kritik yang membangun dengan baik, kata Manly. Cobalah untuk membuat komentar dengan hati-hati, cara yang positif.

  5. Tetap tenang .  

    Cobalah untuk tidak bereaksi jika mereka mencoba untuk memancing keributan dengan Anda atau menyerang Anda (membuat Anda meragukan realitas Anda sendiri). Jika mereka menyerang, anggap mereka sebagai anak berusia 3 tahun yang merasa keinginannya ditolak orangtua

 6. Buat sistem pendukung 

Hidup dengan seorang narsisis dapat menyebabkan perasaan tidak aman, kebingungan, dan keraguan diri. Pastikan Anda memiliki kelompok inti orang dalam hidup Anda yang dapat mendukung Anda.

Kemudian sebagai langkah untuk menghindari agar orang dengan gangguan kepribadian narsis tidak mengakibatkan hal-hal yang tidak mita inginkan, sebaiknya jangan membahas masalah masa lalu dengan mereka . Jangan mencoba membuat mereka melihat garis panjang perilaku sejak bertahun-tahun yang lalu – atau bagaimana mereka seperti ayah mereka, misalnya, Sebaliknya, tetaplah untuk fokus kepada masa sekarang ketika Anda mengungkapkan permintaan atau perasaan terhadapnya.

Orang dengan gangguan kepribadian narsistik akan butuh waktu cukup lama untuk berubah, jadi ingatlah itu. Bahkan jika Anda belajar mengelola hubungan Anda dengan lebih baik, itu mungkin tidak akan pernah menjadi hubungan yang amat sehat.

[BungRam – 06072021]

Recomended

0267EEB2-9E9D-43E0-BC0E-846606C161E6

Meningkatkan Kemampuan Berpikir Positif Selama Pandemi

Hari-hari selama masa pandemi menyita berbagai pikiran,  mengurung kebebasan untuk percaya diri meningkatkan kemampuan. Melihat kesempatan dan meniscayakan adanya perubahan dalam hidup, adalah pilihan lain yang lebih baik daripada mengeluh, mengumpat, menyalahkan orang lain, atau menyesali diri sendiri. Jadi bagaimana jika kita memanfaatkan kesempatan ini untuk melangkah ke cara baru dalam bekerja, kemudian juga mencoba mengembangkan cara berpikir positif?

Selengkapnya

2E5094DD-8958-4C77-B4BA-7EF01C846C7B

Pendidikan yang memerdekakan

Pendidikan harus menjadi “cakar ayam” seluruh tiang pancang bangunan kehidupan bangsa dan negara. Pendidikan harus membuka ruang gelap setiap sendi kemajuan masyarakat yang selama ini sering ditutup tirai, karena pengaruh distorsi budaya, bahkan agama. Setiap anak didik di sekolah, di rumah, di emperan pasar, di pertigaan lampu merah, di setiap lokasi dan tempat, harus menjadi pusat perhatian setiap insan yang pernah merasakan pendidikan. “Orang terdidik wajib mendidik” di manapun berada. 

Selengkapnya

877E8EE5-7985-46A8-B162-9152630BAD9C

Melatih anak membuat keputusan sendiri - Sticky Notes Guru Kelas – #11

Anak-anak cenderung melakukan tindakan karena spontanitas, atau dipengaruhi oleh keinginan orang lain. Banyak kecenderungan anak-anak berbuat sesuatu bukan karena keputusannya sendiri, melainkan karena intruksi. Sehingga kemampuannya untuk belajar membuat keputusan menjadi kurang terasah. Anak-anak menjadi tidak independen. Mereka kurang percaya diri dan kurang mandiri.

Selengkapnya

C8BDFE64-836E-434A-A3BA-EEDA3DF07A56

Pelarangan Mudik Lebaran dan Politisasi Kebijakan

Pemerintah resmi melarang masyarakat untuk melakukan mudik lebaran tahun ini melalui surat edaran Satgas Penanganan Covid-19. Dalam SE tersebut, dijelaskan bahwa setiap anggota masyarakat dilarang melakukan perjalanan antarkota/kabupaten/provinsi/negara untuk tujuan mudik. Lantas, apakah mudik lokal atau jarak dekat tetap diizinkan? 


Menurut Doni Monardo, ketua Satgas Penanganan Covid-19, penularan Covid-19 terjadi karena adanya interaksi antar manusia. Oleh karena itu, Doni berharap agar mudik Lebaran tahun ini, baik jarak jauh maupun lokal, dapat ditiadakan. Hal tersebut ia sampaikan saat  Rapat Koordinasi Satgas Penanganan Covid-19 Nasional.

Selengkapnya

Nice to read
275A6C13-28AA-4FBD-8779-E29DDF339284
10 hal menjadikan anak sukses
6FDD9364-A304-40D6-9324-E8D46313A80C
Mendidik anak mematuhi aturan
C02D73CA-AAF6-4B9D-8B1F-D4F89DF08F1E
Tips mengelola rutinitas pagi bersama anak
18FEFC71-895F-4D79-BCFB-666CFC088C9D
Sakit Secara Sosial, Perspektif Neurosains
6B75CCAB-9917-42E7-8522-525F5A4F859A
Menolak vaksin Covid-19
1003F8EA-FA1F-459D-BA8B-9252A804E2FF
Fakta menarik tentang orang kidal
BF90FB4E-EA91-4384-946C-F7DB89F59344
Pelajaran sejarah, pintu pendidikan politik generasi bangsa
C5BCFDFC-AD86-4A73-9738-3F04E3AAED5F
Pendidikan lingkungan hidup
142A8464-1D3C-4BE2-88A5-917615D1858A
Merdeka dari penjara kesenangan orang lain

Tulisan tentang psikologi lainnya