‘I Have a Dream’

Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content
Post Type Selectors

'I Have a Dream'

Kutipan pidato Martin Luther King, Jr. tentang perjuangan kesetaraan kulit hitam di Amerika*

Pada tanggal 28 Agustus 1963, di tengah musim panas yang terik, di depan 250 ribu warga Amerika Serikat yang berjalan kaki sejauh 1 mil dari Washington Monument menuju Lincoln Memorial, martin Luther King, menyampaikan pidato yang ia beri judul ‘I have a Dream’.

Pidato tentang dukungan kesetaraan hak-hak sosial warga kulit hitam Amerika Serikat yang masih mengalami perlakukan rasis.

Pidato King pada acara March di Washington itu memberikan prognosis positif terhadap penyakit rasisme Amerika yang sudah kronis. Oleh karena itu, jarang ditemukan di hampir semua budaya atau negara: sebuah orasi optimis tentang ras yang mengakui keadaan menyedihkan yang menjadikannya perlu, namun tetap memproyeksikan harapan, patriotisme, humanisme, dan militansi.

Kutipan pidato ‘I Have a Dream’

“Saya senang bergabung dengan Anda hari ini pada apa yang akan tercatat dalam sejarah sebagai demonstrasi kebebasan terbesar dalam sejarah bangsa kita.

Lima puluh tahun yang lalu, seorang Amerika yang hebat, yang dalam bayang-bayang simbolisnya kita berdiri saat ini, menandatangani ‘Proklamasi Emansipasi’. Keputusan penting ini menjadi secercah harapan bagi jutaan budak Negro yang telah dibakar dalam api ketidakadilan yang membakar. Saat itu adalah fajar yang menggembirakan untuk mengakhiri malam panjang penawanan mereka.

Namun seratus tahun kemudian, kaum Negro masih belum bebas. Seratus tahun kemudian, kehidupan kaum Negro sayangnya masih dilumpuhkan oleh belenggu segregasi dan rantai diskriminasi. 

Seratus tahun kemudian, orang Negro hidup di pulau kemiskinan yang sepi di tengah lautan kemakmuran materi yang luas. 

Kemudian di tahun-tahun itu juga,  orang Negro masih mendekam di sudut masyarakat Amerika dan diasingkan di negerinya sendiri. Jadi kami datang ke sini hari ini untuk mendramatisir kondisi yang memalukan ini.

Bisa dibilang kami datang ke ibu kota negara kami untuk mencairkan cek. Ketika para arsitek republik kita menulis kata-kata yang luar biasa dari Konstitusi dan Deklarasi Kemerdekaan, mereka menandatangani surat promes yang mana setiap orang Amerika akan menjadi ahli warisnya. 

Catatan ini merupakan janji bahwa semua laki-laki, baik laki-laki kulit hitam maupun laki-laki kulit putih, akan dijamin atas “Hak yang tidak dapat dicabut” atas “Hidup, Kebebasan dan pencarian Kebahagiaan”. 

Jelas sekali saat ini bahwa Amerika telah gagal membayar surat perjanjian hutang ini, sejauh menyangkut warga negara kulit berwarna. Alih-alih menghormati kewajiban suci ini, Amerika malah memberikan cek buruk kepada orang-orang Negro, cek yang dikembalikan bertanda “dana tidak mencukupi”.

Namun kami menolak untuk percaya bahwa bank keadilan telah bangkrut. Kami menolak untuk percaya bahwa dana yang tersedia di negara ini tidak mencukupi. Jadi, kita datang untuk mencairkan cek ini, sebuah cek yang akan memberi kita kekayaan kebebasan dan keamanan keadilan sesuai permintaan.

Kebebasan orang kulit hitam juga adalah kebebasan orang kulit putih

Ada sesuatu yang harus kukatakan kepada umatku, yang berdiri di ambang hangat yang menuju ke istana keadilan: Dalam proses mendapatkan tempat yang selayaknya, kita tidak boleh bersalah atas perbuatan salah. 

Janganlah kita berusaha memuaskan dahaga kita akan kebebasan dengan meminum cawan kepahitan dan kebencian. Kita harus selamanya melakukan perjuangan kita dengan martabat dan disiplin yang tinggi. Kita tidak boleh membiarkan protes kreatif kita berubah menjadi kekerasan fisik. Berkali-kali, kita harus naik ke puncak keagungan pertemuan kekuatan fisik dengan kekuatan jiwa.

Militansi baru yang luar biasa yang telah melanda komunitas Negro tidak boleh membuat kita menjadi tidak percaya terhadap semua orang kulit putih, karena banyak saudara kulit putih kita, sebagaimana dibuktikan dengan kehadiran mereka di sini hari ini, telah menyadari bahwa nasib mereka terikat dengan nasib kita. Dan mereka menyadari bahwa kebebasan mereka tidak dapat dipisahkan dari kebebasan kita.

Kita tidak bisa berjalan sendirian.

Dan saat kita berjalan, kita harus berjanji bahwa kita akan selalu maju.

Kita tidak bisa kembali.

Ada yang bertanya kepada para penganut hak-hak sipil, “Kapan Anda akan puas?” Kita tidak akan pernah puas selama orang Negro menjadi korban kekejaman polisi yang sangat mengerikan. 

Kita tidak akan pernah bisa merasa puas selama tubuh kita, yang dibebani oleh kelelahan perjalanan, tidak bisa mendapatkan penginapan di motel-motel di jalan raya dan hotel-hotel di kota.

Aku punya mimpi hari ini 

Janganlah kita berkubang dalam lembah keputusasaan, kataku kepadamu hari ini, teman-teman. Oleh karena itu kita meski menghadapi kesulitan hari ini dan esok, aku tetap punya mimpi. Ini adalah mimpi yang berakar kuat pada impian Amerika.

AKu mempunyai mimpi bahwa suatu hari bangsa ini akan bangkit dan menghayati makna sebenarnya dari keyakinan mereka: “Kami memegang teguh kebenaran ini, bahwa semua manusia diciptakan setara.”

Bahwa suatu hari nanti di perbukitan merah Georgia, putra-putra mantan budak dan putra-putra mantan pemilik budak akan dapat duduk bersama di meja persaudaraan.

Kemudian Aku bermimpi  bahwa suatu hari nanti bahkan negara bagian Mississippi, sebuah negara bagian yang panas terik karena panasnya ketidakadilan, panas teriknya penindasan, akan diubah menjadi oase kebebasan dan keadilan. Lalu 

Aku juga bermimpi bahwa keempat anakku yang masih kecil suatu hari nanti akan hidup di sebuah negara yang tidak menilai mereka dari warna kulitnya, melainkan dari isi karakternya.

AKu punya mimpi hari ini!

AKu mempunyai mimpi bahwa suatu hari, di Alabama, dengan para rasisnya yang kejam, dengan gubernurnya yang bibirnya meneteskan kata-kata “interposisi” dan “pembatalan” — suatu hari di Alabama, anak laki-laki dan perempuan kulit hitam kecil akan dapat bergandengan tangan dengan anak laki-laki kulit putih dan anak perempuan kulit putih sebagai saudara perempuan dan laki-laki.

Aku bermimpi suatu saat nanti setiap lembah akan ditinggikan, dan setiap bukit dan gunung akan diratakan, yang berliku-liku akan diratakan, dan yang berliku-liku akan diluruskan; “dan kemuliaan Tuhan akan dinyatakan dan seluruh umat manusia akan melihatnya bersama-sama.”

Inilah harapan kami, dan inilah keyakinan yang saya bawa saat kembali ke Selatan.

Dengan iman ini, kita akan mampu mengangkat batu harapan dari gunung keputusasaan. Dengan keyakinan ini, kita akan mampu mengubah perselisihan bangsa kita menjadi sebuah simfoni persaudaraan yang indah. Dengan keyakinan ini, kita akan mampu bekerja sama, berdoa bersama, berjuang bersama, masuk penjara bersama, membela kebebasan bersama, mengetahui bahwa kita akan bebas suatu hari nanti.”

—–  

* Pidato lengkap ‘I Have a Dream’  https://www.americanrhetoric.com/
speeches/mlkihaveadream.htm

Bagikan supaya bermanfaat

Artikel Pendidikan

Artikel Parenting Lainnya

Inspirasi Lainnya

Sorotan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *