Keterampilan Mendengar Yang Paling Dibutuhkan

Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content
Post Type Selectors

Keterampilan Mendengar Yang Paling Dibutuhkan

Mendengarkan merupakan keterampilan yang amat penting dalam berkomunikasi. Di tempat kerja, kemampuan mendengar lebih diutamakan daripada kemampuan berbicara, khususnya saat Anda terlibat dalam sebuah proses kerja yang menuntut pengambilan keputusan yang baik dan penuh kebijaksanaan.  Mendengarkan dengan sepenuh hati di tempat kerja bukanlah sesuatu yang mudah dalam praktiknya. Sebagian besar dari kita lebih terbiasa dengan gaya kepemimpinan yang berkomunikasi dengan satu arah daripada dua arah.

Gaya kepemimpinan yang meningkatkan kemampuan mendengarkan, memotivasi inklusi, dan memastikan tindakan afirmatif merupakan keterampilan yang amat dibutuhkan di dunia kerja di zaman ini. Di tengah perubahan besar yang dialami di tempat kerja era pasca-COVID-19 di seluruh dunia, para pemimpin memiliki peluang penting untuk membentuk kembali budaya dan kesejahteraan kolektif organisasi mereka. Mereka memiliki kesempatan untuk memilih untuk meningkatkan sikap mendengarkan yang murah hati dan membangun sistem inklusif yang mendorong keragaman pemikiran, di mana karyawan merasa dihargai dan dapat memenuhi potensi mereka. 

Menurut penelitian, daya tanggap pendengar dan koordinasi mendengarkan percakapan meningkatkan jumlah informasi yang diungkapkan dan jangkauan pendengar memahami tujuan pembicara. 
Selain itu , mendengarkan mempromosikan kognisi pembicara dengan meningkatkan memori, serta kesadaran diri reflektif.

Mengapa mendengarkan itu penting?

Kemampuan mendengar adalah keterampilan yang menunjukkan Anda mampu menyimak dan memusatkan perhatian. Anda memberikan respons dan menerima informasi dengan baik. Sikap pendengar membantu meningkatkan harga diri dan rasa pemberdayaan teman komunikasi. Intinya adalah, ketika orang merasa mereka penting dan dianggap serius, hal itu dapat membantu mengembangkan harga diri dan kepercayaan diri yang lebih tinggi. Di sisi lain, ketika mereka merasa diabaikan dan pandangan mereka bahkan tidak dipertimbangkan, hal itu dapat menimbulkan perasaan tidak hormat dan tidak berdaya. Manfaat mendengarkan orang-orang di sekitar kita dan benar-benar mendengarkan mereka serta mempertimbangkan kebutuhan mereka dapat menjadikan dunia kita tempat yang lebih baik.

Keterampilan mendengar yang dibutuhkan

Untuk mendorong kemampuan dan memperkuat kemampuan komunikasi, kita membutuhkan beberapa hal berikut:

Hadir sepenuhnya

Saat mendengarkan yang lain, pertama-tama cobalah menjernihkan pikiran Anda. Waspadai perasaan dan frustrasi Anda yang mendasarinya dan kesampingkan. Kemudian fokus sepenuhnya pada apa yang dikatakan orang lain. Jangan mencoba merumuskan jawaban Anda saat mereka berbicara, melakukan banyak hal, atau membiarkan pikiran Anda mengembara. Tetap hadir dan penuh perhatian. Singkirkan potensi gangguan yang cenderung menjadi penghalang untuk mendengarkan dengan baik. Jauhkan telepon Anda. Jika Anda berada di meja Anda, tutup laptop Anda atau putar kursi Anda ke arah orang yang Anda dengarkan.

Singkirkan bias dan penilaian

Mendengarkan dengan murah hati adalah praktik empati dan welas asih. Ketika Anda mendengarkan dengan sepenuh hati, Anda melakukan upaya aktif untuk melihat dunia melalui perspektif orang lain dan untuk memahami pikiran dan perasaan mereka. Ini tidak akan pernah sepenuhnya mungkin jika Anda memegang penilaian atau membawa bias pribadi Anda ke meja. Percakapan seperti ini akan cenderung membentur tembok, dengan beberapa pihak bersikap defensif dan membuat pihak lain menutup diri. Sebaliknya, mengapa tidak memulai percakapan dengan awal yang jelas dan menawarkan keberanian, kasih sayang, keterbukaan, dan pengertian? Anda mungkin akan terkejut menemukan bahwa kita semua berasal dari satu pengalaman bersama yang sama dan ada jejak kita masing-masing di dalam diri orang lain.

Dengarkan untuk belajar

Kita semua unik. Kita membawa pengalaman yang berbeda ke tempat kerja, masing-masing dengan latar belakang, pendidikan, dan pengetahuan yang berbeda. Anda tidak akan pernah tahu apa yang mungkin Anda pelajari dari mendengarkan seseorang. Saat Anda bertemu seseorang, cobalah menganggap mendengarkan sebagai kesempatan belajar gratis. Terlibat dalam topik dan dengan orang tersebut akan membantu Anda menciptakan hubungan yang tulus dan lebih dalam.

Jangan menyela

Pemimpin harus menghormati rekan-rekan mereka dan benar-benar ingin tahu tentang apa yang harus mereka bagikan, daripada mengganggu aliran dialog dan melepaskan anggota tim. Pemimpin harus berusaha untuk penuh perhatian, peduli, dan selaras dengan ritme dan suasana hati yang mendasari tim mereka, dengan murah hati mendengarkan jauh melampaui kata-kata dan mengambil isyarat halus yang mengungkapkan lebih banyak. Dengan melakukan ini, mereka dapat memimpin sebagai contoh, tetapi yang lebih penting, dapat menetapkan batu loncatan dan fondasi untuk menumbuhkan budaya mendengarkan yang lebih luas di tempat kerja.

Artikel Pendidikan

Inspirasi

Bagikan supaya bermanfaat

Bagaimana mengajarkan anak untuk memiliki Growth Mindset?

Explore

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *